Berkecai.

https://www.facebook.com/100001022016761/posts/3852767688100594/
BERKECAI SUDAH SEMUA IMPIAN

Seorang mantan Timbalan Menteri PH sebelum ini pernah menyebut bahawa, setelah mendapat kuasa, beliau dapati “power is so delicious, and absolute power is absolutely delicious, sebab tu bila orang dah kehilangan power, ia ibarat orang yang kehilangan benda yang melazatkan.”

Ungkapan ini mungkin mahu ditujukan kepada pemimpin yang kehilangan kuasa setelah PH memerintah yang didakwa sanggup melakukan apa saja demi mendapatkan kembali kuasa tetapi setelah PH pula hilang kuasa nampaknya pemimpin-pemimpin PH lebih dahsyat dalam usaha untuk kembali berkuasa.

Sehubungan dengan isu di Perak, ada yang meratib betapa parti-parti mereka sanggup bekerjasama dengan UMNO bukan kerana kuasa yang akan mereka perolehi, malah sesetengahnya menyebut mereka tidak mahukan apa-apa jawatan, tetapi kononnya kerana kepentingan rakyat.

Ada pula yang sebelumnya cukup lantang bercakap mengenai kebobrokan UMNO tetapi sudah pandai bersuara mengenai keperluan untuk berfikir dalam kerangka lebih besar dan politik berjiwa besar untuk membentuk sebuah kerajaan yang dari sudut bilangannya adalah kukuh dan stabil.

Malah ada yang sampai sanggup memuja-muji UMNO kerana dikatakan mengambil pendirian yang berani dengan sanggup menghulurkan kerjasama dengan PH sekali gus menyesuaikan diri dengan arus politik semasa di Malaysia yang menolak politik perkauman dan ekstremis agama.

Begitu juga ada yang mula mengimpikan betapa kerjasama antara partinya dengan UMNO akan mematikan persepsi negatif rakyat terhadap partinya bahawa partinya anti-Melayu dan anti-Islam dengan pengikutnya pula sampai mahu pemimpin ini memastikan “UMNO berada di bawah tapak kaki kita”.

Malangnya, segala cakap-cakap mengenai penjajaran politik baharu di Perak ini sudah berakhir malam tadi setelah Mesyuarat Majlis Kerja Tertinggi UMNO memutuskan bahawa “Kerajaan PN Perak yang melibatkan ADUN-ADUN UMNO, PAS dan BERSATU perlu terus dipertahankan”.

Kesiannya mereka yang berharap, menawar dan memuji ini: Mana mahu letak muka sekarang?

Anak kecil.

Seringkali ditanya bagaimana kedudukan anak² kecil yang meninggal dunia, Rasulullah ﷺ menggambarkan mereka dalam 2️⃣ kelompok:-
.
(1) Bagi arwah anak² orang yang tidak beriman, mereka akan menjadi pelayan² di dalam syurga dan hidup bebas di dalamnya tanpa mempedulikan ibu & bapa mereka.

(2) Kelompok anak² orang yang soleh, termasuk yang keguguran, akan ditempatkan di dalam syurga Allah di gunung yang indah.
.
Di gunung itu terdapat pokok² thuba dan anak² ini dijaga oleh Nabi Ibrahim AS dan Sarah AS. Mereka sentiasa berada dalam kekenyangan dan tidak pernah berasa haus, malah sentiasa berdoa kepada Allah agar dapat berpimpinan tangan dengan kedua ibu bapa kerana tidak berkesempatan melakukannya di dunia dahulu.
.
Hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Abi ad-Dunya:

“Di syurga terdapat sepohon pokok iaitu pohon thuba yang semuanya dapat menikmati susunya termasuklah bayi² yang meninggal dunia yang masih menyusu dan pengasuh mereka ialah Nabi Ibrahim Khalilullah.
.
Bagi anak² kecil yang tidak lagi menyusu, akan ditempatkan di dalam perut burung² berwarna hijau dan berterbangan di dalam syurga.”
.
Apabila tibanya waktu semua orang mula ditempatkan di dalam syurga & neraka, anak² kecil tadi belum masuk ke syurga & apabila diminta oleh malaikat untuk berbuat demikian, mereka menjawab:
.
“Kami tidak akan masuk selagi tidak bertemu dengan arwah ibu & bapa kami, kami ingin masuk ke syurga bersama mereka.”

Apabila malaikat memberitahu anak² itu bahawa ibu bapa mereka berada di neraka, mereka terus menangis:

“Jika di dunia kami tidak sempat bersama² ibu & bapa kami, kenapa di akhirat juga kami tidak boleh bersama mereka? Izinkan kami memberi syafaat kepada ibu dan ayah kami, untuk kami masuk ke dalam syurga Allah.”
.
Mereka berterusan menangis sehingga turunnya rahmat Allah, dan kemudian memerintahkan malaikat supaya mengambil ibu bapa kepada anak² ini yang sedang berada di dalam neraka, dengan syafaat yang diberikan oleh-Nya, lalu dibawa masuk ibu bapa bersama-sama anak² mereka ke dalam syurga.
.
Lalu setelah ibu bapa anak² ini dikeluarkan daripada neraka, mereka akan memegang tangan ibu bapa mereka dan bergayutan dengan penuh kegirangan menuju ke syurga Allah SWT.
.
Semoga semua mereka yang pernah & sedang melalui dugaan berat ini beroleh SYAFAAT, hasil sikap sabar ketika melaluinya di dunia.

اناللہ وانا الیہ راجعون

اللهم اجعله فرطا لابويه، وسلفا وذخرا وعظة واعتبارا وشفيعا، وثقل به موازينهما، وأفرغ الصبر على قلوبهما، ولا تفتنهما بعده، ولا تحرمهما أجره…..آمين
________________
Petikan artikel “Saat Bersendirian di Barzakh” oleh Ustaz Ahmad Dusuki Abd Rani.
— feeling motivated.

Menangis.

Sekarang menangis lah RBA dan macai2 upahan PH yg berkerja siang dan malam untuk memecahkan perpaduan dalam PN-Muafakat Nasional … Kerja buat mereka2 ini semua nya tidak berjaya… melayu Islam wajib mempertahankan persaudaraan sesama sebangsa dan seagama.. lupakan lah perselisihan faham yg telah lalu . Mari lah kita sama2 mempertahankan kedaulatan negara kita ini sahingga keakhir hayat ….Hidup Islam Hidup bangsa melayu….😁😁😁😁😁😁😁

10 juta EUR.

*Presiden Prancis Emmanuel Macron membayar uang senilai 10 Juta Euro dan membebaskan 200 tahanan untuk ditukar dengan seorang Missionaris Prancis (Shopie Petronin) yang ditahan di Mali. Lalu dia menyambut kedatangan Shopie di bandara. Tapi yang terjadi adalah…* *Shopie Pètronin yang 25 tahun menjadi Missionaris di Mali dan ditahan oleh kelompok Islam itu ternyata telah mendapat Hidayah Allah dan memeluk agama Islam serta mengubah namanya menjadi Maryam. Dan itu pun baru di diketahui di bandara setelah disambut sedemikian hormatnya oleh Macron yang telah “berkorban” banyak demi kebebasannya.* *Presiden Prancis ini sering terang-terangan menampakkan kebenciannya terhadap Islam dan baru-baru ini dia mengatakan bahwa Islam adalah agama bencana dan pembawa krisis. Melalui Maryam, Allah SWT permalukan dirinya di hadapan rakyatnya. Alhamdulillah.*

*Ini adalah PESAN dari Ny. MARYAM PETRONIN, wanita Kulit putih Perancis yang MASUK Islam, kepada Presiden Prancis MACRON*

Tuan Macron

Damai bagi mereka yang mengikuti petunjuk dan, sebagai berikut … Saya menerima bahwa Anda heran bagaimana Sophie Petronin, seorang wanita Perancis ras kulit putih murni, Kristen Katolik, telah masuk Islam setelah 75 tahun menjadi Kristen dan selama 4 tahun penahanan di antara umat Islam!

Izinkan saya menyederhanakan segalanya untuk Anda, Tuan Macron …

Ya, saya adalah seorang tawanan Muslim … tetapi mereka tidak pernah menyentuh saya dengan buruk dan perlakuan mereka terhadap saya adalah penghargaan dan penghormatan. Mereka biasa menawari saya makanan dan minuman dan mempengaruhi saya pada diri mereka sendiri meskipun sumber daya langka .. dan mereka menghormati privasi saya. Tidak ada yang pernah melecehkan saya secara verbal atau fisik, dan mereka tidak menghina agama saya, Yesus atau Perawan Damai atas mereka berdua seperti yang Anda lakukan dengan Nabi Muhammad, saw.
Mereka tidak memaksakan Islam pada saya, tetapi saya melihat dalam akhlak mereka orang-orang yang menyucikan diri dengan air dan berdoa kepada Tuhan shalat lima waktu dan puasa bulan Ramadhan

Tuan Macron …

Orang Muslim di Mali memang miskin, ya, dan negara mereka miskin. Tidak ada Menara Eiffel dan mereka tidak tahu parfum Prancis kita, tetapi mereka adalah yang paling bersih dari kita dan hati yang paling murni.
Ya, mereka tidak memiliki mobil mewah dan tidak menghuni menara-menara tinggi, tetapi perhatian mereka di atas awan dan iman mereka lebih teguh dari pada pegunungan.

Tuan Macron …

Pernahkah Anda mendengar pembacaan Al-Qur’an dalam hidup Anda saat mereka membaca Al-Qur’an dalam doa mereka saat fajar dan malam?
Betapa indahnya bacaan bahkan jika Anda tidak mengerti apa yang mereka lantunkan, dan tubuh Anda gemetar dan tubuh Anda gemetar saat Anda mendengarkan mereka melantunkan firman Tuhan, karena mereka menghafalnya dengan hati. Kemudian Anda menyadari dalam pikiran bawah sadar Anda bahwa ini bukanlah ucapan manusia melainkan melodi surgawi yang turun dari langit dan Anda memiliki keinginan kuat untuk mengetahui arti dari apa yang Mereka nyanyikan saat fajar dan di malam hari dari himne surgawi!

Tuan Macron …

Sudahkah Anda membuat satu sujud dalam hidup Anda untuk Tuhan dan membuat dahi Anda menyentuh tanah dan berbisik kepada Tuhan Anda tentang kekhawatiran Anda dan berterima kasih kepada-Nya atas berkat-Nya seperti yang mereka lakukan? Pernahkah Anda merasakan kedekatan Tuhan dengan Anda dan kedekatan Anda dengan-Nya?

Tuan Macron …

Wanita mereka hitam seperti arang, tapi hati mereka putih seperti susu. Mereka memakai pakaian sederhana, tetapi di mata laki-laki mereka adalah yang paling cantik, mereka tidak bergaul dengan laki-laki asing, mereka tidak mengganggu mereka, dan salah satu dari mereka tidak memasukkan seorang laki-laki ke dalam rumahnya tanpa kehadiran suaminya. . Mereka tidak minum alkohol, tidak bermain judi, dan tidak berzina!

Tuan Macron …

Kaum Muslim di sana percaya pada semua nabi, bahkan Nabi Tuhan Yesus yang mereka cintai lebih dari kita.
Dan ibunya, Mary, yang saya namai menurut namanya karena cinta dan penghormatan mereka yang besar terhadapnya dan posisinya.

Tuan Macron …

Anda mungkin bertanya kepada saya: Bagaimana mereka mencintai Kristus lebih dari kita?
Saya menjawab Anda: Ya, mereka mencintai Tuhan Kristus lebih dari kami karena negara kami menumpahkan darah orang yang tidak bersalah dalam nama Kristus, negara mereka menjadi sunyi dan kekayaan mereka dijarah, jadi kami menikmati barang-barang dari negara-negara Muslim dan kami mengekstraksi upeti dari penguasanya dengan berbagai cara dan kami memaksakan proyek komersial dan konsumen yang tidak berkembang pada mereka dan menyebarkan hasutan di antara mereka dan kemudian menjual senjata untuk membunuh satu sama lain, tetapi kami tetap Kami menganggap mereka teroris ketika mereka menyadari bahwa kami adalah terorisnya, bukan mereka!
Tetapi mereka memperlakukan saya dan sandera lainnya dengan moral Kristus yang kami pelajari di gereja-gereja tetapi kami tidak menerapkannya pada kenyataannya.

Tuan Macron …

Kesimpulannya … Saya tidak ingin mendeklarasikan Islam saya di Mali sehingga saya tidak akan dikatakan telah masuk Islam di bawah pedang, dan saya memutuskan untuk mendeklarasikan Islam saya saat saya bebas di tanah Prancis untuk menyampaikan pesan Islam kepada jutaan orang Prancis dan Eropa dengan bagian-bagian Kristen dan ateisnya secara keseluruhan!

Tuan Macron …

Ini adalah agama Islam yang kalian perangi siang dan malam, ini telah menggerakkan hati saya dan memenuhi pikiran saya …

Saya tidak lagi melihat Prancis dengan keindahan glamornya
Mali yang paling indah dari yang miskin, sederhana
Saya bahkan memutuskan untuk kembali lagi. Tapi setelah mengajak keluarga dan orang yang saya cintai masuk Islam.
Karena saya ingin mereka merasakan manisnya apa yang telah saya rasakan dari penyembahan kepada satu-satunya Tuhan, yang untuknya tidak ada Tuhan selain Dia, Yang Maha Pemurah, Yang Maha Penyayang, dan saya ingin mereka kebaikan dunia ini dan akhirat.

Saya juga mengundang Anda untuk masuk Islam dan mengulang akun Anda dengan agama besar ini, yang merupakan pesan dari semua nabi dan rasul dari zaman Adam, melewati Yesus Kristus, dan diakhiri dengan tuan dari Anam * Muhammad * saw. atas dia.
Dan damai sejahtera bagi mereka yang mengikuti petunjuk …

*{Maryam Petronin}*